17 July 2016

Takzirah : Rugi tak baca....

Takzirah : Rugi tak baca.... | Assalamualaikum wbt. Takzirah, rugi tak baca. Buat renungan kita bersama dari sudut hati paling dalam. 

Takzirah : Rugi tak baca....

Sebelum kematiannya, Alexander The Great mengarahkan jeneralnya melakukan 3 perkara berikut:
  1. Pertama - Keranda mayatnya diusung oleh doktor-doktor pakar terhebat.
  2. Kedua - Semua hartanya (duit, emas, batu permata) ditebarkan disepanjang jalan menuju tapak perkuburan.
  3. Ketiganya - Tangannya dibiarkan supaya terkulai dan terkeluar dari kerandanya.

Ditanya oleh salah seorang Generalnya, Alexander menjelaskan begini:
  1. Aku mahu doktor-doktor terbaik mengusung keranda aku kerana aku mahu mengingatkan manusia bahawa disaat kematian, setinggi mana kepakaran doktor, dia tetap tidak akan boleh menghalang kematian.
  2. Aku mahu jalan menuju ke kuburku dipenuhi dengan harta kekayaan aku supaya semua orang akan memahami segala harta kekayaan sudah tidak berguna dan tidak boleh dibawa mati. Ia tetap akan terus berada di dunia.
  3. Aku mahu tangan aku terlepas bebas supaya ia mengingatkan yang kita datang ke dunia dengan tangan kosong dan akan pergi juga dengan tangan kosong setelah sumber termahal kita hilang, iaitu; MASA. Kesimpulannya: Tak kiralah betapa hebatnya kamu semasa hidupmu takkan mungkin kamu dapat menyelamatkan dirimu dari mati. Pada masa itu terputuslah segala galanya kecuali amal jariah dan warisan warisan kebaikan yang kamu telah wakafkan kepada masyarakat dan keluarga kamu. KEBAHAGIAAN HIDUP. Pada saat kita memakai jam tangan berharga RM500 atau RM50, kedua jam itu menunjukkan waktu yg sama. Ketika kita membawa beg atau dompet berharga RM500 atau RM50, keduanya sama dapat membantumu membawa sebahagian barang/wang. Ketika kita tinggal di rumah seluas 50 m2 atau 5.000 m2, kesepian yg kita alami tetaplah sama. Ketika kita terbang dengan "first class" atau "economy class", kita akan mendarat di waktu dan tempat yg sama. Kebahagiaan sejati bukan datang dari harta duniawi. Jadi ketika kita memiliki pasangan, anak, saudara, teman dekat, teman baru dan lama lalu kita berbual, bergurau, tertawa, bernyanyi, bercerita tentang berbagai hal, berbagi suka dan duka, itulah kebahagiaan sesungguhnya.

Hal penting yang patut direnungkan dalam hidup: 

  1. Jangan mendidik anakmu untuk obses menjadi kaya. Didiklah mereka menjadi bahagia. Apabila mereka dewasa kelak, mereka akan menilai segala sesuatu bukan dari harganya.
  2. Kata kata yang terbaik: "Makan makananmu sebagai ubat. Jika tidak, kamu akan makan ubat ubatan sebagai makanan."
  3. Seseorang yang mencintaimu tidak akan pernah meninggalkanmu kerana walaupun ada 100 alasan untuk menyerah, dia akan menemukan 1 alasan untuk bertahan.
  4. Banyak sekali perbezaan antara "manusia dan menjadi manusia". Hanya orang bijak yang mengerti tentang itu.
  5. Hidup itu antara "B" birth (lahir) dan "D" death (mati). Di antaranya adalah ada "C" choice (pilihan) hidup yang kita jalani. Keberhasilannya ditentukan oleh setiap pilihan kita.
  6. Jika kamu mau berjalan cepat, jalanlah sendirian. Tetapi, jika kamu ingin berjalan jauh, jalanlah bersama-sama.
  7. Ada 6 doktor terbaik, iaitu Keluarga, Santai/rehat, Bersenam, Makanan yang sihat, Sahabat/kawan, Gembira/ketawa.
  8. Pelihara semua itu dalam semua aspek kehidupan dan nikmatilah.

Semoga bermanfaat. ⭐️⭐️⭐️

Sumber : WhatsApp.

2 comments:

  1. Betul... Betul belaka... Cuma nak tambah skit kat part Dr terbaik tu... Yang beragama islam, Dr. Terbaik adalah solat + doa...

    ReplyDelete
  2. Tq for this sharing ,cik La ... Sangat bagus #selfreminder jugak =) ... Nak share info nie di blog nadia boleh? =)

    ReplyDelete






[PERINGATAN] Komen yang mempunyai pautan ke mana-mana blog atau laman web yang menjurus kepada perniagaan atau bersifat keuntungan sebelah pihak, akan dipadamkan serta-merta. Jika berminat untuk meletakkan link atau pautan ke dalam entri ini, sila hubungi penulis di arinillalove82@gmail.com.

[PENAFIAN] ciklapunyabelog.blogspot.com dan pemilik blog ini secara khusus tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga liabiliti, kerosakan, kehilangan, kerugian atas risiko, peribadi mahu pun sebaliknya yang berlaku akibat, secara langsung atau tidak langsung daripada penggunaan dan aplikasi, daripada apa juga kandungan yang diperolehi dari blog ini.

Pemilik blog juga tidak akan bertanggungjawab sama sekali terhadap komen-komen yang di siarkan dan ianya adalah tanggungjawab penulis komen itu sendiri.

Segala artikel yang dihasilkan oleh pemilik blog ini hanya sekadar pendapat peribadi yang mahu dikongsi bersama para pembaca blog ini serta untuk koleksi rujukan buat pemilik blog untuk kegunaan pada masa hadapan.