Setiap orang mentafsirkan bahagia itu dengan berbagai maksud. Apa yang penting bahagia itu dimulai dengan rasa syukur walau didatangi pelbagai ujian. 

Tetaplah tenang walau tertekan. Tetaplah sabar walaupun sukar. Walaupun hidup kita kadang-kadang tunggang terbalik, belajarlah untuk menghargai diri sendiri, sebab orang lain tak tahu kesulitan yang kita hadapi untuk sampai ke tempat yang kita berada sekarang. 

Biarkan saja kata-kata buruk manusia itu berlalu dengan sendirinya sebab kata-kata buruk akan sendiri hilang setelah ia penat untuk mengulanginya. Kalau hari ini kita terluka, mungkin akan datang kita akan menjadi orang yang paling bahagia, sebab ada kalanya terluka adalah syarat untuk menuju bahagia itu sendiri.

Erti bahagia sebenar.
Erti bahagia sebenar. Kredit ISLAMPOS

Jangan samakan bahagia kita dengan bahagia orang lain, sebab setiap orang berbeza-beza. Kita bukan sedang bersaing. Disaat kita ikhlas dengan keadaan, disitulah kita akan mendatangkan kebahagiaan. 

Asiyah tetap bahagia walaupun bersuamikan Fir'aun. Maryam tetap bahagia walaupun hidup tanpa suami. Kerana mereka tak menjadikan makhluk sebagai sandaran bahagia. Ketika hati sudah punya Allah, maka hal lain tak bererti apa-apa. 

Apakah kita cemburu melihat rumah juga kereta mewah milik saudara dan kawan kita? Sedarlah, apa yang kita miliki sekarang ini sudah cukup menyusahkan kita ketika hari dihisab kelak. Kadang-kadang kita melihat terlalu jauh tentang kebahagiaan. 

Pada yang orang lain capai. Pada yang orang lain ada. Pada yang orang lain lakukan. Padahal kebahagian itu amatlah dekat. Ada dalam diri kita. Pada hati yang bersyukur. Pada jiwa yang bertakwa. Jangan selalu melihat apa yang orang lain miliki, sedangkan kita tidak. Inti dari kata cukup ialah syukur. 

Ketika kita bersyukur, the things that we have is gonna look better. Mengejar dan bersaing dengan manusia, tak akan habisnya. Fokus pada apa yang kita miliki dan kita raih. Macam mana teruknya dunia pada kita, jangan menyalahkan diri sendiri. 

Erti bahagia sebenar.
Erti bahagia sebenar. Kredit Google.

Semua masalah, musibah, kehilangan bukan kita yang kawal. Tak perlu salahkan diri sendiri atas semua yang terjadi. Belajar berdamai dan memaafkan diri sendiri dulu, kerana sumber kebahagiaan tercipta dari diri sendiri. Kita tak perlu berlumba dengan sesiapa pun dalam hidup ini. Semua orang ada rezeki masing-masing yang sudah Allah tetapkan. Kalau orang lain dapat rezeki lebih dari kita, jangan dengki sebab lebihnya rezeki dia, tak akan kacau sedikit pun rezeki kita. 

Kebahagiaan itu datang dari dalam diri kita. Bukan dari luar diri, bukan dari barangan atau dari orang lain. Tapi dari dalam diri sendiri. Kalau dalam diri kita tenang dan bahagia, pergilah kemana pun, datanglah apa jua dugaan dan ujian pun, akan sentiasa tenang dan bahagia.

Moga kita sentiasa bahagia walaupun hidup sederhana.

Kredit penulis asal.