10 October 2018

Jom praktikkan perkongsian ini. Mengapa hospital di Mekah sunyi tanpa pesakit?

Jom praktikkan perkongsian ini. Mengapa hospital di Mekah sunyi tanpa pesakit? | Assalamualaikum wbt. Mengapa hospital di Mekah sunyi tanpa pesakit? Kalau kita tengok hospital di Malaysia memang sentiasa meriah dengan pesakitnya kan. Pendek kata, pesakit silih berganti. Datang dan pergi. Cikla pun tengok sendiri 'kemeriahan' ini sebab setiap kali cikla pergi follow up di hospital memang orang tersangatlah ramainya. Tapi, keadaan ini dikatakan tidak berlaku di Mekah.

Mengapa agaknya ye?

Nak tau mengapa? Jom baca perkongsian ini.

Mengapa hospital di Mekah sunyi tanpa pesakit?

http://tz.ucweb.com/1_233Fj
Gambar diubahsuai dari carian Google. 

Inilah rahsia mengapa di Mekah, hospital sangat sunyi dan jarang sekali pesakit yang  datang?


Dikatakan, ada seorang doktor membuka klinik di Tanah Suci (Mekah Al Mukarramah). Selama 6 bulan klinik beroperasi,  tidak ada seorang pesakit pun yang datang untuk mendapatkan rawatan. Doktor tersebut merasa pelik dan hairan mengapa keadaan ini berlaku. Adakah orang-orang di sini tak pernah sakit ke?

Akhirnya, semua persoalannya terjawab setelah dia bertanya kepada salah seorang Muslim di sana.

Dan inilah jawapan mereka!

Bila kami sakit...

*Ikhtiar pertama*
Yang kami lakukan ialah, Solat dua rakaat dan memohon kesihatan kepada Allah.
Insyaa Allah sembuh dengan izin dan kasih sayangNya.

Kalau belum sembuh.

*Ikhtiar kedua*
Baca Al Fatihah/surah-surah lain, tiupkan pada air dan minum.


Dengan amalan tambahan:
*Jika badan panas, maka kami perbanyak baca Salawat (kerana selawat sebagai penyejuk). 
*Jika badan sejuk, maka kami perbanyak baca Ayat Kursi.
*Jika sakit yg terlihat, maka kami bacakan Surah Al Fatihah sambil mengusap-usap di bahagian yang sakit.
*Jika sakit tak terlihat, maka kami perbanyak bacaan Surrah Al Ikhlas, Al Falaq, An-Naas (sebagai penolak sihir).

Dan alhamdulillah kami akan sihat. Inilah Ruqyah untuk diri sendiri. Tapi kalau belum sohat juga, lakukan ikhtiar yang ketiga.

*Ikhtiar ketiga*
Bersedekah, dengan niat mendapatkan  pahala kebaikan dan dijadikan jalan penyembuh sakit. Insyaa Allah akan sembuh.

Kalau tidak sembuh juga, kami akan tempuh ikhtiar yang keempat.

*Ikhtiar keempat*
Perbanyak Istighfar, untuk bertaubat. Sebab, Nabi SAW bersabda, bahawa sakit adalah salah satu sebab diampuninya dosa-dosa.

Kalau belum sembuh juga, baru kami lakukan ikhtiar yang kelima.

*Ikhtiar kelima*
Minum madu dan Habbatussauda. 


*Ikhtiar yang keenam*
Mengambil makanan herbal, seperti bawang putih, buah tin, zaitun, kurma, dan lain-lain seperti yang disebut dlm Al-Quran.

Dan, Alhamdulillah. Laa hawlaa wa laa quwwataa illaa billaah.
Jika belum sembuh, baru kami melakukan ikhtiar yang ketujuh.

*Ikhtiar ketujuh*
Pergi ke doktor yang soleh.

Insyaa Allah akan diberi kesembuhan dari Allah.

Semoga bermanfaat.

Sumber: SINI

5 comments:

  1. allahu, terima kasih atas perkongisan.sangat2 berguna

    ReplyDelete
  2. solat dua rakaat tu memang tak pernah buat pun time sakit, bila sakit yang terfikir terui jupa tuan dr. lepas ni nak buat pulak, tapi kan kalo selalu solat malam terasa badan jadi kuat dan sihat akan jarang sakit..

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah....terima kasih atau perkongsian ini...sgt bermakna

    ReplyDelete
  4. masyaallah, kita tak sedar tanpa sengaja hal hal macam ni.

    ReplyDelete
  5. aida pernah baca pasal ni.
    subhanallah :)
    amalan yg baik utk kita. tq.

    ReplyDelete






[PERINGATAN] Komen yang mempunyai pautan ke mana-mana blog atau laman web yang menjurus kepada perniagaan atau bersifat keuntungan sebelah pihak, akan dipadamkan serta-merta. Jika berminat untuk meletakkan link atau pautan ke dalam entri ini, sila hubungi penulis di arinillalove82@gmail.com.

[PENAFIAN] ciklapunyabelog.blogspot.com dan pemilik blog ini secara khusus tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga liabiliti, kerosakan, kehilangan, kerugian atas risiko, peribadi mahu pun sebaliknya yang berlaku akibat, secara langsung atau tidak langsung daripada penggunaan dan aplikasi, daripada apa juga kandungan yang diperolehi dari blog ini.

Pemilik blog juga tidak akan bertanggungjawab sama sekali terhadap komen-komen yang di siarkan dan ianya adalah tanggungjawab penulis komen itu sendiri.

Segala artikel yang dihasilkan oleh pemilik blog ini hanya sekadar pendapat peribadi yang mahu dikongsi bersama para pembaca blog ini serta untuk koleksi rujukan buat pemilik blog untuk kegunaan pada masa hadapan.